Puisi Itu Adalah..


Puisi bukan hanya tentang menulis.


Puisi sebenarnya dimulakan dengan membaca. Pembacaanlah yang menjirus perasaan di dalam setiap puisi, dibongkar dan difahami sekaligus dimulakan kembali sebagai bait-bait lain untuk dimengerti.


Puisi dan perasaan tidak pernah terpisah. Mereka adalah dua permukaan yang berbeza di dalam sekeping wang syiling. Tidak kira ia mewakili perasaan apa sekalipun, baik marah, sayang, sakit, jatuh, semangat, politik, melankolik, euphoria, atau apa saja, puisi selalu tahu melahirkan rasa melalui kata yang tidak bisa terucap. Itulah keistimewaannya; ia selalu tepat mengolah, baik rasa yang tak dapat dikata mahupun janji yang tak mampu dikota. 


Sempat menjadi polemik di arena penulisan kecil kita tentang orang menang menulis sejarah, orang kalah selalunya menulis puisi. Lucu. Tidak ada kalah dan menang dalam meraikan kesenian bahasa. Puisi sebenarnya telah menyelamatkan semua rasa dengan kesenian dan kiasnya, baik itu puisi pentas mahupun puisi kamar. 


Ternyata, tidak pernah ada rasa yang mudah untuk sesebuah puisi ditulis. Jika kita benar tenggelam dalam lautan rasa dan bahasa, maka kita akan tahu; menulis puisi itu selalu menjadi keghairahan dan keasyikan yang nyata. Biarpun di dalam sunyi atau ramai, passion menulis puisi tetap tidak pernah mati. Ketika itu, dunia jadi tiada. Yang bekerja hanyalah kita, pena dan kata.


Benar. Ia tak semudah yang disangka. Kerana itu, ada nila yang diam-diam mencuri dan memplagiat karya-karya penyair lain, lantas merosakkan kesucian arena penulisan puisi sebelanga. Menulis puisi bukan hanya sekadar ingin karya dihargai. Pertandingan-pertandingan lumba puisi yang menjanjikan hadiah-hadiah juga tidak menjadikan seseorang menjadi sosok penyair yang inspiratif jika ia dimulakan dengan jalan yang salah. Penyair bukan pencuri.


Akhir kata, kepada para penyair, teruskan membaca semua karya, baik dari yang ternama sehingga yang tidak kau kenali, baik dari zaman sebelum kau dilahirkan, sehingga kau melahirkan serangkap dua puisi. Penulisan kita berkembang kerana pembacaan dan kerja keras, bukan semata menulis idea yang tak kunjung tiba di kepala menghadap pen dan kertas.


Untuk pembaca, anda layak memilih dan menyukai penyair manapun. Saya paling tahu itu. Tapi satu hal yang anda perlu tahu; benar, kita semua adalah pembaca, tetapi tidak semua mampu menjadi penyair.


Saya? Seperti kata Sam di dalam filem The Perks of Being A Wallflower;

"I dont write poetry. Poetry writes me."


:p

Selamat hari puisi sedunia.