Bingkisan Buat Partikelku

Prjmldn,
PG, MY.


    Teruntuk si gadis Partikel yang sudah terbang menembusi kebahagiaan--aku benar-benar cemburu.


Apa khabar engkau di sana sekarang? Semoga baik-baik saja di samping peretas Kuncinya. Dengari aku; dia tidak akan pernah bisa membuka portal andai Gerbang itu bukan kamu.

Gadis Partikelku, tinggalkan saja hitam yang sering kau maki ketika masih di New York. Sampahkan saja teman baik dan teman lelakimu yang kau lihat mendesah di ranjang itu. Yang benar tidak akan begitu.

Seandainya aku bisa berterima kasih kerana mengenalimu Zarah, pertama-tamanya akan ku hormati orang yang paling kau kagumi. Kita seperti cermin--sudah kehilangan laki-laki pertama yang membisik di telinga.

Firas mengingatkanku kepada abah dan semua tentangnya. Aku merasai tiap getir yang kau rasakan. Aku juga ingin bepergian. Tetapi keluarga kita tetap punya perbezaan yang tumbuh mengakar.

"Semua pertanyaan selalu berpasangan dengan jawaban. 
Untuk keduanya bertemu, yang dibutuhkan cuma waktu."

Terima kasih kerana memberi kembali kepercayaan itu. Ingatlah Zarah, kita sebenarnya tidak pernah dirancang untuk terluka. Hanya kita yang selalu manyakiti hati kita sendiri.

Semoga aku lebih belajar bahwa menjadi berbeza itu tidak pernah menakutkan. Teruslah kau mengapung dan membumi. Semangatmu akan selalu kubawa di tiap langkah. Mengalirlah bersama apa yang telah disepakati.

Buanglah kecemasan-kecemasan kerana kelak kau juga akan tahu kenapa Tuhan menciptakan perjalananmu seperti itu. 

Akhir kata, semoga kau dan Gio serta semua Harbinger lain sentiasa berada di bawah lindungan Tuhan dan Infiltran untuk mengatasi Sarvara.

Aku masih dalam perjalanan mencari gugusku. Semoga nasibku tidak terkandas seperti Diva dan Ferre. Aku tidak mahu menjadi peretas yang gagal. 


Selamat berbahagia Zarah. Sampaikan salamku pada Gio. Doakan agar aku juga memperoleh bunga. :)



Aku,
Yang akan terus-menerus mengagumimu.